“BUMN Banyak Anak Usaha, Rini: Masak Perusahaan Baja Jualan Air Minum”

Selasa, 10 Maret 2015

“BUMN Banyak Anak Usaha, Rini: Masak Perusahaan Baja Jualan Air Minum”


BUMN Banyak Anak Usaha, Rini: Masak Perusahaan Baja Jualan Air Minum

Posted: 10 Mar 2015 12:45 AM PDT

Jakarta -Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) Rini Soemarno akan mengatur anak dan cucu usaha perusahaan pelat merah. Alasannya ialah banyak lini bisnis dari anak dan cucu usaha yang tidak sejalan dengan lini bisnis induknya.

Rini mencontohkan, PT Krakatau Steel Tbk (KRAS), yang punya anak usaha di bidang air minum padahal Krakatau Steel merupakan BUMN penghasil baja.

"Sekarang beberapa BUMN keluar dari core bisnis. Mereka melakukan bisnis beraneka macam. Krakatau Steel misalnya punya perusahaan air minum. Jauh banget dari dia di hard industry, terus bikin industri air minum," kata Rini di Kementerian BUMN, Jakarta, Jumat (13/2/2015).

Tidak hanya air minum. Ada beberapa BUMN yang memiliki lini bisnis rumah sakit padahal induk usaha bukan perusahaan terkait kesehatan. Seperti perusahaan perkebunan dan pelayaran yang memiliki rumah sakit sendiri.

"Sebetulnya BUMN kita punya rumah sakit sampai 70. Banyak kan?," ujarnya.

Lanjut Rini, total anak dan cucu usaha mencapai 700 perusahaan. Angka ini di luar jumlah perusahaan pelat merah sebagai induk yang mencapai 119 BUMN.

"Total ada 700 untuk anak dan cucu usaha," jelasnya.

Rini juga berpandangan cucu dan anak usaha masuk bagian dari BUMN. Alasannya ialah BUMN sebagai induk pasti menyuntikkan modal ke pemerintah sehingga harus diawasi layaknya perusahaan BUMN.

Ke depan, Kementerian BUMN akan menata semua anak dan cucu usaha BUMN. Ia akan mencari formula pengaturan yakni apakah dijual atau digabungkan dengan BUMN lain yang memiliki lini bisnis serupa.

"Kita tetap pengawasan mendalam ke anak dan cucu. Kita akan lebih menata sehingga BUMN tidak keluar terlalu jauh dari core bisnis," ujarnya.

(feb/ang)

Redaksi: redaksi[at]detikfinance.com
Informasi pemasangan iklan
hubungi : sales[at]detik.com

This entry passed through the Full-Text RSS service - if this is your content and you're reading it on someone else's site, please read the FAQ at fivefilters.org/content-only/faq.php#publishers.

Diposkan oleh iwan di 01.30  

0 komentar:

Poskan Komentar