“Lego Gedung, Fadli Zon Sebut Menteri Rini Aneh - Tempo.co”

Rabu, 17 Desember 2014

“Lego Gedung, Fadli Zon Sebut Menteri Rini Aneh - Tempo.co”


Lego Gedung, Fadli Zon Sebut Menteri Rini Aneh - Tempo.co

Posted: 16 Dec 2014 11:59 PM PST

Berita Terkait

TEMPO.CO, Jakarta - Wakil Ketua DPR Fadli Zon mengatakan dirinya menolak keras rencana Menteri Badan Usaha Milik Negara Rini Soemarno yang hendak menjual gedung kementeriannya di Jalan Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat. Menurut dia, penekanan biaya operasional Kementerian BUMN dengan menjual gedung justru merupakan cara yang keliru. "Itu aneh dan lucu. Di saat banyak sekali orang membutuhkan gedung, Bu Rini malah jual gedung," kata Fadli saat dihubungi Tempo, Rabu, 17 Desember 2014. (Baca: Kantor Menteri BUMN Dijual, DPR Ajukan Hak Angket)

Menurut Fadli, sebenarnya Rini dapat melakukan upaya lain untuk dapat menekan biaya operasional Kementerian BUMN. Dia mencontohkan, 17 lantai gedung Kementerian BUMN yang tak terpakai dapat diisi oleh perusahaan-perusahaan BUMN. Dengan demikian, koordinasi antara BUMN dan perusahaan-perusahaan di bawahnya akan lebih efektif. (Baca: Respons JK Soal Gedung BUMN Mau Dijual ke Ahok)

Selain itu, kata Fadli, gedung-gedung bekas perusahaan BUMN yang tak terpakai dapat disewakan ke berbagai pihak. Keuntungan dari penyewaan itu dapat digunakan kembali sebagai tambahan biaya operasional BUMN.

Rini berencana menjual gedung Kementerian BUMN dengan alasan melebihi kebutuhan Kementerian BUMN. Dia menilai gedung tersebut terlalu besar bagi kementerian yang hanya punya 250 pegawai. Selain itu, ia merasa keberatan karena gedung 21 lantai ini membutuhkan banyak daya listrik untuk alat pengatur suhu di semua ruangan.

Rencana penjualan gedung kementeriannya, antara lain, bertujuan untuk mengefisiensikan biaya operasi Kementerian. Setelah gedung kementeriannya terjual, Rini berencana menyewa gedung yang relatif kecil untuk berkantor.

PERSIANA GALIH

Berita Terpopuler
Ahok Umrahkan Marbot, Ini Reaksi FPI
Beda Gaya Jokowi dan SBY di Sebatik
Wajah Ical Lenyap dari Markas Golkar
Strategi Jokowi Atasi Pelemahan Rupiah

This entry passed through the Full-Text RSS service - if this is your content and you're reading it on someone else's site, please read the FAQ at fivefilters.org/content-only/faq.php#publishers.
Want something else to read? How about 'Grievous Censorship' By The Guardian: Israel, Gaza And The Termination Of Nafeez Ahmed's Blog

Diposkan oleh iwan di 01.29  

0 komentar:

Poskan Komentar