“EKSPANSI USAHA Sritex Bangun Pabrik Serat Rayon di Sukoharjo - Solopos”

Jumat, 05 Desember 2014

“EKSPANSI USAHA Sritex Bangun Pabrik Serat Rayon di Sukoharjo - Solopos”


EKSPANSI USAHA Sritex Bangun Pabrik Serat Rayon di Sukoharjo - Solopos

Posted: 05 Dec 2014 12:48 AM PST

Direktur PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Hoesen (kiri) berbincang dengan Presiden Direktur PT Sri Rejeki Isman Tbk. (Sritex) Iwan Setiawan (tengah) dan Wakil Presdir Iwan Kurniawan Lukminto saat pencatatan penjualan saham di Jakarta, Senin (17/6/2013). Perseroan melepas 5,6 miliar lembar saham atau 30,12% dari modal disetor. Perusahaan garmen dan tekstil itu memiliki 9 unit pabrik pemintalan, 3 unit pertenunan, 3 unit penyempurnaan serta 6 unit konveksi. (JIBI/Bisnis Indonesia/Yayus Yuswoprihanto)Direktur PT Bursa Efek Indonesia (BEI) Hoesen (kiri) berbincang dengan Presiden Direktur PT Sri Rejeki Isman Tbk. (Sritex) Iwan Setiawan (tengah) dan Wakil Presdir Iwan Kurniawan Lukminto saat pencatatan penjualan saham di Jakarta, Senin (17/6/2013). Perseroan melepas 5,6 miliar lembar saham atau 30,12% dari modal disetor. Perusahaan garmen dan tekstil itu memiliki 9 unit pabrik pemintalan, 3 unit pertenunan, 3 unit penyempurnaan serta 6 unit konveksi. (JIBI/Bisnis Indonesia/Yayus Yuswoprihanto)

Solopos.com, SEMARANG – Sritex Group membangun pabrik serat rayon atau fiber sebagai bahan baku industri tekstil dan produk tekstil dengan investasi senilai Rp3 triliun. Pabrik itu direncanakan beroperasi akhir 2015.

Direktur Utama PT Sri Rejeki Isman (Sritex) Tbk., Iwan Setiawan Lukminto, mengatakan pembangunan pabrik serat itu sebagai langkah Sritex mengurangi ketergantungan impor serat.

Selama ini, katanya, impor serat untuk kebutuhan bahan baku tekstil menduduki porsi cukup banyak yakni 50%.

"Investasinya Rp3 triliun lebih. Rencana kapasitas produksi serat sekitar 80.000 ton pertahun. Lokasi pabriknya di Sukoharjo," paparnya kepada Jaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI), Jumat (5/12/2014).

Iwan memaparkan besaran investasi itu diperoleh dari dana internal Sritex Group atau keluarga Sritex dan pinjaman dari industri jasa keuangan.

"Investasi pabrik ini di luar dari Sritex Tbk. Ini murni dari internal keluarga Lukminto, atau lebih kepada Sritex Group," ujarnya.

Lokasi pabrik tersebut, kata Iwan, tidak jauh dari pabrik tekstil yang telah memproduksi kain dengan pemesanan lebih dari 50 negara di dunia.

Dengan beroperasinya pabrik itu, ujarnya, perusahaan bisa menghemat belanja serat impor sekitar 5%-10%  "Luas lahan pabrik serat 100 hektare, dengan perkiraan serapan tenaga kerja baru mencapai 3.000 orang," paparnya.

Pembangunan pabrik serat rayon itu sejalan dengan proyeksi Asosiasi Pertekstilan Indonesia atau API bahwa Indonesia bakal menjadi produsen serat rayon dan polyester terbesar di dunia pada tahun mendatang.

Wakil Ketua API Jateng Liliek Setiawan mengatakan secara umum perkembangan ekspor Jateng tahun depan diperkirakan mengalami kenaikan signifikan didukung tumbuhnya permintaan pasar luar negeri.

This entry passed through the Full-Text RSS service - if this is your content and you're reading it on someone else's site, please read the FAQ at fivefilters.org/content-only/faq.php#publishers.

Diposkan oleh iwan di 01.41  

0 komentar:

Poskan Komentar