“Lahan Pertanian Terancam Habis pada 2149 - Tempo.co”

Sabtu, 16 Agustus 2014

“Lahan Pertanian Terancam Habis pada 2149 - Tempo.co”


Lahan Pertanian Terancam Habis pada 2149 - Tempo.co

Posted: 16 Aug 2014 12:40 AM PDT

Berita Terkait

TEMPO.CO, Jakarta - Direktur Jenderal Prasarana dan Sarana Pertanian Kementerian Pertanian Gatot Irianto mengatakan lahan pertanian Indonesia yang tinggal 8,1 juta hektare terancam habis pada 2149. Munculnya ancaman itu dipicu oleh laju konversi lahan yang dua kali lebih besar daripada target pencetakan sawah baru per tahun.

Menurut Gatot, konversi lahan pertanian ke nonpertanian setiap tahun rata-rata seluas 110 ribu hektare. Sedangkan target pencetakan sawah baru hanya 50 ribu hektare per tahun. (Baca: Pembangunan Pelabuhan Cilamaya Gerus Persawahan)

"Apa iya, kita mau makan beras dari kerikil, batu, atau beton? Tidak mungkin. Jawa sekarang sudah dikepung oleh mal, jalan tol, dan real estate," kata Gatot saat meluncurkan bukunya yang berjudul Modernisasi Pertanian Indonesia di Restoran Pulau Dua, Senayan, Jakarta, Sabtu, 16 Agustus 2014. (Baca:Dikuliahi Chairul, Menteri Suswono: Ini Fakta)

Makin menyempitnya lahan pertanian itu, kata Gatot, seiring dengan menurunnya kontribusi sektor pertanian terhadap produk domestik bruto. Berdasarkan sensus pertanian 2013 dari Badan Pusat Statistik, kontribusi sektor pertanian periode 2003-2013 atas dasar harga berlaku menurun dari 15,9 menjadi 14,43 persen. Sedangkan rumah tangga pertanian hanya tinggal 16,32 persen, dari 31,23 juta petani pada 2003 menjadi 26,14 juta pada 2013.

Menurunnya kondisi pertanian itu berimbas makin terpuruknya kehidupan petani. Menurut Gatot, dari total volume kredit usaha rakyat pada 2009 sebesar Rp 16,450 triliun, hanya 15 persen yang dialokasikan untuk sektor pertanian atau sebesar Rp 2,475 triliun. "Tanpa asuransi pertanian, petani Indonesia harus berjuang melakukan free fight liberalism, melawan produk asing yang didukung penuh pemerintahnya," katanya. (Baca:200 Kabupaten/Kota Belum Memiliki Perda Tata Ruang)

Untuk mengatasi keterpurukan sektor pertanian itu, kata Gatot, mutlak diperlukan modernisasi pertanian. Di antaranya dengan mewajibkan moratorium alih fungsi lahan pertanian dan industrialisasi alat mesin pertanian.


KHAIRUL ANAM

Terpopuler:
Jokowi Mungkin Bikin 27 Kementerian
Jadi Ahli untuk Prabowo, Jokowi Telepon Yusril
Massa Prabowo Samakan KPU dengan PKI
2015, Gaji PNS, Polisi, dan TNI Naik 6 Persen
Marzuki Alie Pingsan di Sidang Pidato SBY

This entry passed through the Full-Text RSS service — if this is your content and you're reading it on someone else's site, please read the FAQ at fivefilters.org/content-only/faq.php#publishers.

Diposkan oleh iwan di 01.34  

0 komentar:

Poskan Komentar