“Warga eks-Dolly Tekuni usaha kue Lebaran”

Minggu, 27 Juli 2014

“Warga eks-Dolly Tekuni usaha kue Lebaran”


Warga eks-Dolly Tekuni usaha kue Lebaran

Posted: 26 Jul 2014 04:33 AM PDT

SURABAYA, suaramerdeka.com - Warga terdampak eks-lokalisasi Dolly Kota Surabaya menekuni usaha mandiri dengan membuat berbagai macam kue kering pada libur Lebaran tahun ini.

Mantan mucikari Kartono menekuni bisnis pembuatan kue kering bersama istrinya, Salamah. Ia yang diteui Sabtu (26/7) mengatakan tidak ada kesulitan asal ada kemauan belajar dan merubah keadaan.

Hasil karya Kartono mulai dibanjiri pesanan dari dalam kota maupun luar pulau selama Ramadhan tahun ini.

Beraneka macam jenis kue kering ini telah dipasarkan seperti halnya nastar,castengels, putri salju dan beraneka kue lainnya. Kue kering tersebut biasanya banyak disajikan saat-saat bulan Ramadhan maupun Hari Raya Idul Fitri.

Dengan modal awal sekitar Rp300 ribu rupiah, ia mulai mengawali usaha pembuatan kue kering dengan membeli berbagai keperluan alat dan bahan.

Tidak hanya itu, Kartono dan sang istrinya Salamah juga mengajak sekitar 7 perempuan PSK untuk bersama-sama belajar membuat jenis dan macam kue kering dari koleksi buku resep masakan di perpustakannya.

Berkat keseriusannya usaha pembuatan kue kering kartono dan para perempuan PSK ini mendapat bantuan dari Badan Arsip dan Perpustakaan Pemkot Surabaya berupa buku-buku resep dan oven serta modal usaha.

Ia mengatakan produksi kue kering buatannya dan para perempuan PSK mulai meningkatkan produksi dari 100 toples menjadi 400 toples macam kue kering. 

Hal sama juga diungkapkan Tutik. Ia yang dulunya berprofesi sebagai penjual gorengan dan operator cafe di kawasan lokalisasi Jarak, kini mulai mantap beralih profesi sebagai pembuat kue kering. 

Setelah mengikuti pelatihan yang digelar Taman Bacaan Badan Arsip dan Perpustakaan Kota Surabaya, Tutik kini sudah bisa membuat beberapa kue seperti putri salju, nastar dan kastengel. 

Dia mengaku sudah berhasil menjajakan 50 toples kue buatannya. Dulu, sewaktu menjadi operatot cafe, dia harus bekerja dari mulai pukul 22.00 hingga pukul 01.00 WIB tetapi hasilnya tidak menentu. 

Perwakilan Badan Pemberdayaan Masyarakat (Bapemas) KB Kota Surabaya Anto Handiono mengatakan sejak mulai 2010 hingga 2013, pihaknya sudah melakukan pelatihan di 31 kecamatan dan sudah ada 49.470 orang yang sudah dilatih. 

Untuk 2014, lanjut dia, khusus di Kecamatan Sawahan, Bapemas KB sudah melatih 1067 orang. Sedangkan khusus untuk Kelurahan Putat Jaya, sejak Februari lalu sudah ada 395 orang diberi pelatihan yang terdiri dari 19 kelas.

Pelatihan tersebut berbasis permintaan masyarakat. Dan yang diminati masyarakat di Putat Jaya adalah pelatihan makanan olahan, kue basah, kue kering, dan produk rumah tangga. Kelompok swadaya yang telah dibentuk dalam pelatihan, kini mulai merintis usaha.

( Ant / CN19 )

Bagi Anda pengguna ponsel, nikmati berita terkini lewat http://m.suaramerdeka.com
Dapatkan SM launcher untuk BlackBerry http://m.suaramerdeka.com/bb/bblauncher/SMLauncher.jad

This entry passed through the Full-Text RSS service — if this is your content and you're reading it on someone else's site, please read the FAQ at fivefilters.org/content-only/faq.php#publishers.

Diposkan oleh iwan di 01.10  

0 komentar:

Poskan Komentar