“Perbankan Matangkan Layanan Uang Digital - Tribunnews”

Senin, 23 Juni 2014

“Perbankan Matangkan Layanan Uang Digital - Tribunnews”


Perbankan Matangkan Layanan Uang Digital - Tribunnews

Posted: 22 Jun 2014 09:03 PM PDT

TRIBUNNEWS.COM, JAKARTA -- Perbankan semakin serius menggarap bisnis Layanan Keuangan Digital (LKD). Sembari menunggu Surat Edaran (SE) LKD yang bakal dirilis Bank Indonesia (BI) pekan ini, perbankan mematangkan persiapan layanan yang semula populer disebut branchless banking.

Djarot Kusumajakti, Direktur Mikro Bank Rakyat Indonesia (BRI), mengatakan, BRI tengah memproses perekrutan 5.000 agen LKD yang terdiri dari agen berbadan hukum dan perorangan. Khusus untuk agen perorangan, BRI menyeleksi debitur kredit mikro BRI yang sudah dua tahun menjalankan usaha.

"Agen perorangan ini sudah memiliki warung dan usaha dagang, jadi tidak perlu mendirikan infrastruktur lagi," terang Djarot kepada KONTAN, akhir pekan lalu.

BRI juga tengah mematangkan skema komisi (fee) bagi agen LKD. Rencananya, fee transaksi LKD diterapkan dalam konsep bagi hasil antara bank dan agen. Ada dua skema bagi hasil, yakni masing-masing pihak mendapatkan porsi 50%.

Skema lain, agen mengantongi 75% dari komisi dan sisanya 25% merupakan jatah bank. Jatah fee tersebut tergantung jenis transaksi. Di tahap awal, bisnis LKD BRI bakal beroperasi di wilayah Jawa Tengah, Jawa Timur, Jawa Barat dan Sumatera. Wilayah tersebut merupakan daerah uji coba (pilot project) branchless banking BRI pada pertengahan tahun 2013 lalu.

Dalam jangka menengah, BRI berencana menambahkan jumlah agen hingga 15.000 agen sekaligus memperluas wilayah operasional LKD. Strategi sedikit berbeda direncanakan Bank Mandiri. Hery Gunardi, Direktur Retail dan Mikro Bank Mandiri, menyatakan, pihaknya bakal memanfaatkan jaringan Kantor Cabang (KC) dan Kantor Cabang Pembantu (KCP) Mandiri yang tersebar luas di seluruh Indonesia untuk mengoperasikan LKD. "Kami menyasar mulai dari Sabang sampai Merauke," katanya.

Selain itu, Bank Mandiri juga bakal merekrut para debitur mikro yang berusia minimal dua tahun. Bisnis LKD Mandiri telah tercantum dalam Rencana Bisnis Bank (RBB) tahun 2014. Bank pelat merah ini mengincar 1.500 agen untuk program LKD. Komposisi agen tersebut meliputi 20% agen berbadan hukum dan 80% agen yang tidak badan hukum.

Sebelumnya, Darmadi Sutanto, Direktur Konsumer dan Ritel Bank Negara Indonesia (BNI), bilang, akan menggarap LKD karena sudah mengembangkan e-money. BNI tengah memproses pemilihan 3.000 agen individu LKD.

Sedangkan Bank Central Asia (BCA) masih mematangkan skema bisnis LKD. Jahja Setiaatmadja, Presiden Direktur BCA menyatakan, pihaknya tertarik menggarap LKD. Namun, BCA lebih memilih menunggu aturan main LKD terbit sebagai bahan pertimbangan dalam menyusun skema bisnis LKD.Catatan saja, BI hanya mengizinkan sistem agen individu LKD bagi bank umum kelompok usaha (BUKU) 4. (Nina Dwiantika/Adhitya Himawan)

This entry passed through the Full-Text RSS service — if this is your content and you're reading it on someone else's site, please read the FAQ at fivefilters.org/content-only/faq.php#publishers.

Diposkan oleh iwan di 01.02  

0 komentar:

Poskan Komentar