“Peluang Usaha Binatu ala Jogja - KOMPAS.com”

Minggu, 27 April 2014

“Peluang Usaha Binatu ala Jogja - KOMPAS.com”


Peluang Usaha Binatu ala Jogja - KOMPAS.com

Posted: 26 Apr 2014 07:24 PM PDT


KOMPAS.com - Bisnis jasa binatu alias laundry sejak beberapa tahun terakhir terus bermunculan. Sebab, kebutuhan masyarakat khususnya yang berdomisili di kota-kota besar akan jasa binatu makin tinggi. Maklum saja, kesibukan di luar rumah sepanjang pekan membuat sebagian orang tidak lagi memiliki waktu untuk mencuci baju sendiri di rumah. Peluang bisnis ini pun ingin dicecap oleh Ridian Saputra.

Pria ini mendirikan jasa binatu bernama Startup Laundry pada 2013. Pada saat yang sama Ridian juga langsung menawarkan peluang kerjasama kemitraan. Tahun ini Startup Laundry sudah memiliki enam gerai yang tersebar di beberapa daerah di Yogyakarta. "Satu gerai milik pusat, dan sisanya milik mitra usaha," kata Ridian.

Tarif jasa cuci di Startup Laundry berkisar Rp 5.000 hingga Rp 6.000 per kilogram (kg). Ridian mengklaim, Startup Laundry menggunakan produk kimia buatan sendiri sehingga lebih aman dan sudah melalui uji kelayakan.

Sedangkan untuk pengharum pakaian, Startup Laundry memiliki sekitar 20 jenis aroma pengharum, di antaranya aroma jeruk dan lavender. "Pengharumnya juga asli racikan sendiri," klaimnya.

Tertarik menjadi mitra usaha Startup Laundry? Ridian menawarkan dua paket investasi. Yang pertama seharga Rp 25 juta. Pada  paket ini, mitra akan mendapatkan bahan baku bahan kimia untuk mencuci serta mesin cuci, alat pengering pakaian, dan pelatihan usaha.

Adapun paket kedua seharga Rp 50 juta. Paket ini juga menyediakan fasilitas yang sama dengan yang pertama. Namun bedanya, pada paket ini mitra akan mendapat alat pengering pakaian dalam jumlah lebih banyak.

Laba bersih bisa 45 persen

Besaran paket investasi yang ditentukan tersebut sudah termasuk biaya kerjasama selama lima tahun. Dia bilang, jika kerjasama sudah berakhir, maka biaya kerjasama akan dikenakan sesuai dengan ketentuan yang ditetapkan nantinya.

Ia tidak mengutip biaya royalti kepada mitra. Namun, karena produk kimia dan pengharum pakaian dibuat sendiri, maka mitra wajib membeli bahan baku dari pusat. "Ini untuk menjaga kualitas cucian," ucap Ridian.

Dari beberapa mitra yang sudah bergabung, kata Ridian, kebanyakan gerai Startup Laundry berdekatan dengan kampus. Sejauh pengamatan dia, konsumen binatu miliknya ini umumnya memang berasal dari kalangan mahasiswa di kawasan kampus.

Kapasitas cuci Startup Laundry bisa mencapai 60 kg–70 kg per hari. Dengan jumlah itu, proyeksi Ridian, mitra bisa meraup omzet berkisar Rp 10,80 juta−Rp 12,60 juta per bulan.

Setelah dikurangi biaya pembelian bahan baku, sewa tempat, gaji pegawai, dan biaya operasional lainnya, mitra masih bisa meraih laba bersih sampai 45 persen dari omzet per bulan. Jika target laba bersih tercapai, balik modal mitra sekitar sembilan bulan.

Khoerussalim Ikhsan, konsultan waralaba, menilai bisnis binatu masih menjanjikan. Kini masyarakat di kota-kota kecil juga membutuhkan jasa ini. Namun, agar omzet usaha bisa maksimal, promosi yang gencar perlu dilakukan. (Pratama Guitarra)

This entry passed through the Full-Text RSS service — if this is your content and you're reading it on someone else's site, please read the FAQ at fivefilters.org/content-only/faq.php#publishers.

Diposkan oleh iwan di 01.37  

0 komentar:

Poskan Komentar