“3 Prioritas Indonesia Dalam Pertemuan APEC - KOMPAS.com”

Minggu, 06 Oktober 2013

“3 Prioritas Indonesia Dalam Pertemuan APEC - KOMPAS.com”


3 Prioritas Indonesia Dalam Pertemuan APEC - KOMPAS.com

Posted: 05 Oct 2013 09:48 PM PDT


NUSA DUA, KOMPAS.com - Presiden Susilo Bambang Yudhoyono mengatakan, pemerintah telah menetapkan tiga prioritas yang harus dicapai dalam pertemuan Konferensi Tingkat Tinggi (KTT) Asia Pacific Economic Cooperation (APEC) di Bali yang berlangsung sejak 1-8 Oktober 2013. Hal ini dapat menciptakan Indonesia yang lebih makmur, stabil, dinamis, dan inklusif.

"Tujuan kami adalah untuk membuat APEC ini bisa bermanfaat demi kemajuan ekonomi dunia. Namun dalam agenda ini, Indonesia telah menetapkan tigas prioritas. Kami percaya bahwa melalui kerjasama erat dengan komunitas bisnis, kami dapat mencapai prioritas ini," kata Presiden saat membuka APEC CEO Sumtmi "Reshaping Global Priorities The View from Modern Indonesia" di Bali International Convention Center, Minggu (6/10/2013).

Prioritas pertama, mencapai sasaran Bogor (Bogor Goals). Pertemuan di APEC ini telah mampu mengurangi tarif rata-rata perdagangan dari 16,9 persen pada tahun 1989 menjadi 5,7 persen pada 2011. Namun Indonesia sendiri juga mengakui bahwa masih ada beberapa hambatan dalam berbisnis yaitu tindakan non tarif restriktif, prosedur kepabeanan yang panjang, dan sektor infrastruktur transportasi yang buruk sehingga menghambat perdagangan domestik.

"Sehingga kami harus menyelesaikan hambatan itu. Kami akan terus bekerja untuk liberalisasi perdagangan dan investasi untuk menciptakan integrasi ekonomi negara sekawasan," tambahnya.

Kedua, prioritas mencapai pertumbuhan berkelanjutan dengan ekuitas. Kini, negara-negara APEC sedang dihadapkan oleh tantangan baru yang dapat mengganggu pertumbuhan ekonomi. Masalah tersebut adalah jumlah penduduk yang besar. Jumlah populasi global pada tahun 1994 dulu masih sekitar 5 miliar penduduk. Lalu menjadi sekitar 7 miliar penduduk pada saat ini dan akan mencapai 9 miliar di seluruh dunia pada 2045.

"Peningkatan populasi akan banyak datang dari kawasan Asia Pasifik. Ini juga akan menimbulkan masalah seperti pasokan yang kurang soal energi, makanan dan air bagi masyarakat," tambahnya.

Meski APEC ini adalah pertemuan tingkat negara, Indonesia tidak lupa membawa isu usaha kecil menengah (UKM) agar mampu berdaya saing global. Caranya dengan meningkatkan inovasi dan lebih melibatkan produktivitas perempuan dalam perekonomian.

"Hal ini juga penting untuk memastikan inklusi keuangan, memperkuat ketahanan pangan, dan meningkatkan akses pelayanan kesehatan," tambahnya.

Ketiga, mempromosikan konektivitas. Tidak seperti pada tahun 1994, munculnya teknologi baru telah membuka cara baru bagi orang untuk melakukan bisnis dengan yang lain di seluruh negara dan di seluruh benua.

"Kami percaya bahwa konektivitas fisik, kelembagaan, dan fokus tiap orang akan membantu integrasi wilayah kami. Ini juga akan memfasilitas arus barang, jasa, modal, dan orang-orang dari Asia Pasifik. Jadi kita harus bekerjasama untuk memperkuat konektivitas melalui pembangunan infrastruktur dan promosi investasi infrastruktur," tambahnya.

Presiden menganggap bahwa kesuksesan prioritas Indonesia ini bisa berhasil bila ada bantuan dari negara lain.

Editor : Hindra Liauw

This entry passed through the Full-Text RSS service — if this is your content and you're reading it on someone else's site, please read the FAQ at fivefilters.org/content-only/faq.php#publishers. Five Filters recommends:

Diposkan oleh iwan di 01.13  

0 komentar:

Poskan Komentar