“Peluang Wirausaha dari Produk Kecantikan - KOMPAS.com”

Jumat, 22 Februari 2013

“Peluang Wirausaha dari Produk Kecantikan - KOMPAS.com”


Peluang Wirausaha dari Produk Kecantikan - KOMPAS.com

Posted: 22 Feb 2013 12:52 AM PST

KOMPAS.com - Perempuan yang mandiri dan berdaya untuk dirinya dan orang lain di sekitarnya menjadi perhatian bagi pasangan ilmuwan asal Amerika Serikat Jan dan Frank. Melalui produk kecantikan, mereka pun menciptakan peluang usaha dengan sistem penjualan langsung (direct selling), menyasar kaum hawa sebagai pelaku usahanya.

Jan dan Frank kemudian mendirikan perusahaan kosmetik di negara asalnya, berpusat di California. Pasangan ini menciptakan kosmetik bermerek Jafra, gabungan dari nama mereka. Menciptakan kosmetik bukan satu-satunya tujuan, namun bagaimana perempuan bisa mendapatkan peluang usaha darinya menjadi impian pasangan ini.

Impian Jan dan Frank pun terwujud dengan berkembangnya Jafra selama 56 tahun. Sepeninggal keduanya, pada 2004 Jafra bergabung dengan Vorwerk Group (perusahaan penjualan langsung berbasis di Jerman yang masuk lima besar di dunia).

Jafra pun mendunia, mendukung 550.000 konsultan yang tersebar di 11 negara termasuk Amerika, Meksiko, Rusia, India dan Italia. Jafra pun semakin giat menyasar pasar Asia dan perempuan Asia untuk berwirausaha melalui produk kecantikan ini. Pada 2013, Jafra pun mulai menyasar Indonesia.

Kehadiran produk kecantikan yang diproduksi di Queretarro, tiga jam perjalanan dari Kota Meksiko, di Indonesia bukan tanpa alasan. Sebuah hasil survei menguatkan kehadirannya memberikan peluang bisnis untuk perempuan Indonesia.

Women's Leadership Survey 2012 terhadap perempuan Indonesia menunjukan:
* 72 persen perempuan Indonesia melepas karir di kantor karena ingin lebih sering bersama keluarga.
* 39 persen perempuan Indonesia berhenti kerja kantoran karena ingin waktu kerja yang lebih fleksibel.
* 35 persen perempuan Indonesia melepas karir di kantor karena ingin mencari uang lebih banyak.

"Jafra membuka peluang usaha dengan sistem direct selling, terutama untuk perempuan, dengan produk kecantikan yang diproduksi menggunakan bahan alami, selain juga mengandalkan teknologi pada setiap produknya," ungkap Troy Fridatama, Marketing Manager Jafra Cosmetics Indonesia, saat temu media di Jakarta, beberapa waktu lalu.
 
Sebagai tahap awal, Troy mengatakan sekitar 150 SKU produk kecantikan Jafra akan hadir di Indonesia. Terdiri dari perawatan kulit, tata rias, wewangian dan perawatan tubuh.

Melalui konsep berbagi informasi yang unik yakni Jafra Beauty Party, calon pebisnis pemula atau disebut konsultan bisa mendapatkan ragam informasi produk. Di pertemuan ini, calon konsultan juga bisa mendapatkan pengalaman langsung atas sejumlah produk kecantikan.

Selanjutnya, kreativitas Anda dalam memasarkan produk kecantikan akan menentukan keberhasilan berwirausaha di bidang kecantikan ini. Untuk memulai usaha, Jafra Starter Kit senilai Rp 299.000 bisa menjadi langkah awalnya.

"Starter Kit ini bisa digunakan untuk trial produk ke konsumen. Jika berhasil menjual salah satu produk, konsultan mendapatkan keuntungan langsung 30 persen dari harga produk. Keuntungan ini bisa langsung diterima begitu konsultan melakuan pembayaran ke Jafra," jelasnya.

Salah satu produk kecantikan yang berpotensi untuk dijadikan peluang bisnis adalah rangkaian skincare. Menurut Troy, semakin banyak perempuan yang mulai peduli dengan perawatan kulit.

Produk seperti scrub atau masker lumpur, dengan kandungan alami beraroma lembut bisa mendatangkan keuntungan, tentunya dengan strategi penjualan yang tepat. Sekali lagi, kreativitas pelaku usaha menentukan keberhasilan bisnis produk kecantikan dengan sistem penjualan langsung ini.

Menurut Troy, produk kecantikan yang diolah dari bahan alam mengandalkan teknologi untuk menghasilkan manfaat maksimal menjadi keunggulan sekaligus potensi besar untuk bisnis.

Potensi bisnis juga tak hanya disumbangkan oleh kualitas produk. Adanya jenjang karier juga memberikan nilai tambah. Chandra Boniseptiawan, Area Sales Manager Jafra Cosmetics Indonesia mengatakan ada empat posisi yang bisa diraih. Mulai konsultan, manajer, eksekutif, dan ambassador.

"Selain mendapatkan profit langsung 30 persen per produk dari penjualan langsung, konsultan bisa mendapatkan passive income berupa bonus jaringan. Keuntungannya sekitar 10-40 persen dari total omzet penjualan grup. Setiap peringkat ada perhitungannya masing-masing," jelasnya.

Chandra optimistis bisnis dengan konsep unik ini,salah satunya tidak menjual produk mengandalkan katalog tapi dengan merasakan langsung manfaat produk kecantikan (melalui Beauty Party), memberikan peluang bagi mereka yang berminat berwirausaha.

Editor :

wawa

This entry passed through the Full-Text RSS service — if this is your content and you're reading it on someone else's site, please read the FAQ at fivefilters.org/content-only/faq.php#publishers. Five Filters recommends: Eyes Like Blank Discs - The Guardian's Steven Poole On George Orwell's Politics And The English Language.

Diposkan oleh iwan di 01.06  

0 komentar:

Poskan Komentar